Sunday, 4 March 2012

Karangan peribahasa(alah bisa tegal biasa)

           Zahid selalu tidak suka belajar. Ibubapanya sering menasihatinya tetapi dia saja memekakakan telinga. Dia pun sering gagal di dalam subjek matematik dan sainsnya .Dia pun tidak tahu apa untuk membuat kepada sendiri. Abang dan kakak Zahid selalu menjadi sukarelawan untuk mengajarnya di dalam subjek-subjek itu. Zahid tidak mahu sesiapa untuk mengajarnya apa-apa pun.

            Peperiksaan PSLE akan bermula dalam beberapa bulan kemudian. Ibu bapanya sungguh risau. Mereka tidak tahu yang hendak dibuat. Semenjak hari itu, Zahid pun menjadi lebih risau. Dia pun bermula untuk mengulang kaji kerja-kerja rumahnya yang diberi oleh guru-guru. Dia pun mula bertanya abang dan kakaknya tentang topik-topik yang sukar sekali.


              Hari peperiksaan pun akan bermula. Dia pun yakin yang dia boleh membuat dengan baik. Keesokan hari ialah hari peperiksaannya. Zahid pun mengulang kaji kerjanya dengan betul. Beberapa hari kemudian, peperiksaan matematiknya pun tiba. Ia kertas yang terakhir di dalam PSLE. Dalam hari keputusannya, Zahid terperanjat yang dia telah mendapat A bintang untuk matematik dan sains. Ibu bapanya sugguh gembira. Bak kata pepatah, alah bisa tegal biasa.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment